Sabtu, 27 Desember 2014

Tips Melatih Balita Berjalan


Langkah pertama bayi merupakan momen yang sangat dinantikan oleh para Ayah dan Bunda. Pokoknya, begitu ‘bersejarahnya’ pencapaian ini, sehingga kemampuan berjalan menjadi fase yang sangat dinantikan dari sekian banyak fase perkembangan bayi.
Nah, banyak orang tua yang bersemangat untuk melatih bayinya berjalan, sehingga kali ini kami mengumpulkan beberapa informasi penting seputar permasalahan ini.

Kapan Dimulai?

Sebelum melatih si kecil berjalan, Anda harus terlebih dulu memperhatikan tanda-tanda bahwa ia telah siap. Diantaranya, ia sudah bisa mengangkat dirinya dari posisi duduk ke posisi berdiri, dengan berpegangan kepada sesuatu seperti meja atau kursi.
Ingat, untuk bisa berjalan, buah hati Anda harus melewati fase perkembangan seperti berguling, duduk dengan tegak, serta merangkak (walaupun sebagian kecil bayi tidak melalui fase merangkak, dan bisa langsung berjalan dengan berpegangan).
Intinya, jangan memaksa bayi Anda untuk bisa berjalan, jika memang belum waktunya. Memaksanya berjalan belum pada waktunya akan berbahaya bagi si kecil. Langkah pertama bayi biasanya terjadi ketika ia berusia 9-12 bulan, dan ia akan mulai berjalan dengan lancar ketika berusia 14-15 bulan. Jika bayi Anda agak lambat perkembangannya, Anda tidak perlu buru-buru khawatir dan bersedih, karena memang ada sebagian bayi normal dan sehat yang baru bisa berjalan setelah usia 17 bulan.
Berikut tahapan perkembangan fisik bayi Anda sebelum ia bisa berjalan:
  • Mulai berdiri dari posisi duduk, dengan berpegangan ke meja atau kursi (usia 9 bulanan)
  • Mulai belajar menekuk lutunya (usia 10 bulanan)
  • Mulai belajar duduk dari posisi berdiri (usia 10 bulanan)
  • Mulai berjalan merayap, dengan berpegangan ke perabotan rumah Anda (usia 11 bulanan)
  • Mulai berjalan dan berpindah dari satu perabotan ke perabotan yang lain sambil terus berpegangan (usia 12 bulanan)
bayi dudukbayi merangkakbayi bangkitbayi ditatihbayi jalan merayapbayi berdiri sendiribayi berjalan

Bagaimana Anda Bisa Membantu?

Banyak cara untuk bisa membantu dan melatih si kecil agar bisa berjalan…
  • Ketika bayi Anda mulai belajar mengangkat dirinya dari posisi duduk ke posisi berdiri dengan berpegangan, mungkin ia akan bingung bagaimana caranya ia bisa duduk kembali. Nah, Anda bisa membantu dengan menjukkan cara untuk menekuk lututnya. Latihlah ia untuk membegkokkan lututnya, sehingga ia pun bisa duduk kembali. Kesalahan: Ketika si kecil menangis ketakutan karena tidak bisa duduk dari posisi berdiri, Anda malahan langsung menggendongnya. Dengan begini, anak akan menjadi manja dan lambat untuk bisa mandiri.
  • Berdirilah bersamanya dengan berhadap-hadapan. Biarkan ia memegang kedua tangan Anda, dan biarkan ia berjalan menuju Anda. Atau Anda bisa juga berdiri di belakangnya dengan terus memegang kedua tangan/ketiaknya, dan membiarkannya berjalan sesukanya. Ini sering disebut dengan mentatih bayi.
  • Berikan mainan atau benda yang aman untuk didorong-dorong olehnya sambil berjalan. Kesalahan: memberikan baby walker kepadanya, karena akan mengakibatkan pertumbuhan otot paha atas bayi yang kurang sempurna
  • Biasakan bayi Anda untuk berjalan di dalam rumah tanpa menggunakan sepatu

Kapan Anda Perlu Khawatir?

Ingatlah, setiap bayi memiliki perkembangan yang berbeda, jadi tidak perlu khawatir jika perkembangan bayi Anda untuk berjalan agak lambat dibanding anak yang lain. Kapan Anda perlu merasa khawatir? Jika si kecil sudah berusia 1,5 tahun dan ia masih belum juga bisa berjalan, Anda bisa konsultasikan dengan dokter…
Anda tidak bisa memaksakan seorang bayi untuk bisa berjalan lebih cepat, karena dia memiliki jadwalnya sendiri… Anda hanya bisa membantu mempersiapkannya untuk bisa berjalan dengan baik…
Kemampuan berjalan setiap bayi tentu berbeda, dan ini juga dipengaruhi oleh berat badannya, dan lingkungan sekitar yang dapat memotivasi si kecil untuk percaya diri berjalan.
Berenang bisa membantu bayi untuk melalui fase perkembangannya dengan lebih ‘mulus’, karena berenang bisa meningkatkan kemampuan motorik seluruh tubuh bayi.
Oya, begitu si kecil bisa berjalan, nanti Anda yang akan bingung bagaimana untuk menghentikannya! :)
 sumber:tipsbayi.com

0 komentar:

Posting Komentar

Ą